“Wis Cukup”

Oleh: Siti Hardijanti Rukmana

4

Pada malam itu, dari ruang duduk keluarga, setelah bapak memberi tahu kami tentang keputusan beliau untuk tidak meneruskan jabatannya sebagai Presiden Republik Indonesia, dan setelah memberi nasehat pada kami, bapak berdiri menuju ruang kantorannya yang tidak jauh dari ruang duduk, sambil memanggil saya. Kemudian bapak memerintahkan saya untuk mengambil buku UUD 45 di lemari buku bapak.

“Untuk apa tho pak Buku UUD 45 ini,” Saya bertanya sambil menyerahkan buku tersebut.

“Bapak mau mencari kata berhenti menjadi Presiden, bapak tidak mau kata mengundurkan diri,” bapak menjawab sambil mulai membuka dan membacanya.

“Apa bedanya mengundurkan diri dan berhenti pak,” penasaran saya bertanya.

“Beda, kalau mengundurkan diri, bapak belum selesai tugasnya sudah mundur, berarti bapak tidak bertanggung jawab terhadap tugas yang diberikan ke bapak.
Kalau berhenti, masih dalam jabatan dan masih siap menyelesaikan tugasnya, tapi karena dipaksa untuk tidak melanjutkan jabatannya, jadi berhenti, bukan kemauan bapak sendiri.”

“Lalu apa hubungannya dengan buku UUD 45 pak,” saya bertanya masih penasaran.

“Bapak akan mencari apakah kata-kata berhenti itu ada di UUD 45 dalam kaitannya dengan Kepresidenan. Bapak ingin semua didukung oleh undang-undang.”

Bapak menjelaskan dengan sabar dengan tetap membaca buku UUD 45, tiba tiba beliau berkata : “Nah ini ada kata kata berhenti. Coba kamu baca BAB III, Pasal 8.”

Baca Juga:  Saling Membutuhkan

Saya baca bagian tersebut, dan disitu tertulis dengan jelas kata yang bapak kehendaki.

BAB III

KEKUASAAN PEMERINTAHAN NEGARA

Pasal 8

Jika Presiden mangkat, berhenti, atau tidak dapat melakukan kewajibannya dalam masa jabatannya, ia diganti oleh Wakil Presiden sampai habis waktunya.

“Iya pak, betul ada kata berhenti,” Sayapun mengiyakan pendapat bapak.

Pak Harto

Lalu bapak memerintah saya untuk mengambil kertas dan bolpoint. Bapak meminta saya untuk menulis yang bapak katakan. Saya tidak berani bertanya lagi karena bapak kelihatan serius. Saya tulis apa yang bapak katakan. Berdebar jantung saya, dan bergetar tangan ini menulisnya, ternyata bapak membuat pidato berhentinya bapak dari jabatan Presiden R I.

Sambil menulis, tak henti-henti saya berdoa : “Yaa ALLAH, lindungi bapakku, kasihi bapakku, cintailah bapakku, berilah selalu petunjuk MU, yang terbaik kiranya ENGKAU berikan pada bapakku, aamiin.”

Akhirnya selesai bapak berucap. Setelah ada pembetulan beberapa kalimat, bapak membaca nya dan mengatakan : “Wis cukup.” Lalu bapak kantongin kertasnya. Dan sebagian besar yang bapak ucapkan, sesuai dengan pidato berhentinya beliau.

“Bapak … kami bangga pada bapak, disaat masyarakat menghujat bapak dengan sangat kejamnya, bapak tetap mempertahankan semua tindakan bapak berdasarkan undang-undang yang berlaku di Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan perlakuan apapun yang bapak terima, bapak tetap mencintai bangsa, Negara dan masyarakat Indonesia sampai akhir hayat bapak.”

Baca Juga:  Kamu Harus Kuat

We always love you bapak”

3 Juni 2018
Jam 01.00 dinihari

 

Mungkin anda juga ingin membaca
Tutut Soeharto Beberkan Kedekatan Pak Harto dan KH. M Ma’shum JAKARTA --- Dalam sebuah acara di Pondok Pesantren Al-Ishlah, Bondowoso, Jawa Timur, Siti Hardijanti Rukmana (Tutut Soeharto) mengisahkan awal mula ke...
Bapak Kami Melarang Dendam Dalam heningku di bulan Ramadhan ini, teringat aku suatu peristiwa yang tak akan aku lupakan selamanya. Ketika 20 tahun lalu, Mei 1998, Bapak (Jendera...
TIGA KALI DIMINTA MENJADI MENTERI Sore hari, pertengahan Maret 1988, ajudan bapak memberi tahu saya : “Mbak ditimbali bapak.” Saya jawab “Ya sebentar nanti saya sowan bapak.” “Sekara...
Pemasangan Bleketepe dan Khataman Awali Acara Mantu Mbak Tutut JAKARTA – Siti Hardijanti Rukmana atau akrab disapa Mbak Tutut menikahkan putri bungsunya Danvy Sekartaji Indri Haryanti Rukmana atau biasa disapa Sek...
MEMERANGI LEPROPHOBYA (4): MEREKA JUGA PEMBANGUN BANGSA Kami para pekerja sosial yang tergabung di HIPSI (Himpunan Pekerja Sosial Indonesia), dimana saya Alhamdulillah sebagai Ketua Umum-nya, dengan izin da...
“PASKIBRAKA” Setiap kali saya meliat foto di atas, rasa bangga, haru dan bahagia selalu menyelimutiku. Saya ingat betul bagaimana Danty sampai terpilih menjadi Pas...
MEROBEK SILAM YANG KELAM Setelah sekian ketika gelap suasana menyelubung diri tersisih dan terbuang di sudut yang lengang, tak setitik sinar menerangi, sedang hati terhimp...
4 Comments
  1. Gerhan Surya Nugraha says

    Semoga Allah SWT memberikan naungan yang teduh dan kasih sayangNya selalu, untk Alm. Bapak H. M. Soeharto, aamiin.

  2. r. tambunan says

    saya sedih bacanya. mohon lebih banyak lagi ibu berbagi cerita tentang bapak yang kami tidak tahu atau belum pernah dengar. Terima kasih ibu.

  3. Asni says

    Alfathihah utk Alm. Bapak H.M Soeharto dan Ibu Tien, smoga beliau dan Ibu Tien ditempatkan di Surga oleh Allah SWT, Aamiin

  4. Yuni says

    Hanya satu kalimat utk menggambarkan sosok Bapak….Arif dan bijaksana,terima kasih Ya Alloh telah Kau hadirkan beliau untuk memimpin negeri ini…Aamiin

Leave A Reply

Your email address will not be published.