MEMERANGI LEPROPHOBYA (5): KINI MEREKA BERPRESTASI

Oleh: Siti Hardiyanti Rukmana

1

Satu persatu atlit mantan penderita kusta itu datang. Mereka mewakili provinsinya masing-masing ke Tanggerang. Saya diantar oleh Pak dr. Ignatius Haryanto S., Direktur RS. Kusta Sitanala Tangerang, beserta stafnya, mengunjungi para atlit Pekan Olahraga Penyandang Kusta Nasional (PORPENTANAS). Terpancar rasa bangga dan bahagia di wajah mereka.

Seolah-olah mereka berkata:

Aku bukan lagi orang yang tersisih dan terbuang,
Aku tak lagi terpasung derita,
Gelisah pun tak lagi menyapa,
Aku kini punya bintik harapan,
Bahagia hanya yang ada,
Menuju masa depan,
Yang penuh cita dan cinta,
Kesempatan telah KAU berikan ya ALLAH,
Kini selagi kami masih punya waktu,
Berbakti kami padamu negeri,
Berkarya kami bersama.

Untuk lebih mengenal mereka, kami sempatkan dalam setiap kunjungan berbicara dengan mereka, juga makan bersama mereka. Ternyata mereka insan yang penuh semangat dalam menggali kemampuan yang terpendam dalam dirinya selama ini, agar tercapai prestasi yang terbaik.

Baca juga: MEMERANGI LEPROPHOBYA (1): MENEPIS KERAGUAN

Setelah semua persiapan dilakukan, akhirnya datang hari yang ditunggu. Hari dimana para bekas penyandang kusta akan menunjukkan prestasinya dalam PORPENTANAS I yang akan dibuka oleh Ibu dan memperebutkan piala bergilir Ibu Tien Soeharto.

Masyarakat Tanggerang pun berbondong-bondong datang ke stadion Tanggerang untuk menyaksikan lomba olah raga antar bekas penyandang kusta dari seluruh Indonesia.

Baca juga: MEMERANGI LEPROPHOBYA (2): MENEMANI PENDERITA

Hari itu sangat luar biasa, baik bagi masyarakat Tanggerang maupun para penyandang kusta.

Baca Juga:  MEMERANGI LEPROPHOBYA (2): MENEMANI PENDERITA

Semua atlit sudah berjajar di lapangan sesuai urutan Propinsi masing-masing, menunggu kedatangan ibu untuk membuka PORPENTANAS I.

Sebagian atlit-atlit Porpentanas I dari seluruh Indonesia
Pramuka, Paskibra, Drum Band ikut berpartisipasi memeriahkan PORPENTANAS I
Kehadiran Ibu Tien Soeharto, disambut meriah, baik oleh masyarakat maupun para penyandang kusta
Kehadiran Ibu Tien Soeharto, disambut meriah, baik oleh masyarakat maupun para penyandang kusta
Sejumlah Menteri dan Dubes Negara Sahabat pun ikut menghadiri hari bersejarah ini
Di antara para undangan yang hadir, ada seseorang yang selalu men-‘support’ kegiatan saya, suami saya (kaca mata hitam) Indra Rukmana
Saya sebagai Ketua Umum Panitia PORPENTANAS I, melaporkan kepada ibu tentang kesiapan acara. Saya laporkan bahwa PORPENTANAS I diikuti kurang lebih 1.320 atlit dari seluruh Provinsi di Indonesia. Mengharapkan ibu berkenan membukanya. Mereka sudah siap untuk bertanding secara sportif
Menteri Dalam Negeri Bapak Soepardjo Rustam meberikan sambutan
Gubernur Jawa Barat, Bapak Yogi SM memberikan kata sambutan
Ibu dalam sambutannya, menyambut gembira diadakannya PORPENTANAS I ini. Mengimbau masyarakat dapat menerima kehadiran bekas penyandang kusta. Mengharapkan seluruh atlit walaupun menyandang predikat kusta, tapi sudah dinyatakan sembuh, agar bermain secara sportif. “Tunjukkan kemampuan dan prestasi mu, jadilah insan insan yang dapat dibanggakan.”
Seusai memberikan sambutan, Ibu menekan tombol sebagai tanda bahwa PORPENTANAS I dimulai. Hari bersejarah bagi kita semua, karena masyarakat menyadari bahwa mereka yang selama ini dikucilkan adalah saudara-saudara kita juga, yang kurang beruntung dalam kesehatannya.
Ibu menyerahkan bendera PORPENTANAS I untuk dikibarkan selama penyelenggaraan
Pengibaran Bendera PORPENTANAS I oleh anak-anak PASKIBRA Tanggerang
Penyalaan api PORPENTANAS I oleh salah seorang atlit
Pembacaan sumpah atlit PORPENTANAS I
Pawai yang diikuti juga oleh para wasit yang terdiri dari wasit bukan penyandang kusta…. Saluuut Bung
Pawai RS. Kusta Sitanala
Peserta dari Jawa Timur
Peserta dari NTT
Peserta dari Kalimantan Timur

Sahabat…, demikianlah sekelumit cerita saya ketika mendampingi para penyandang kusta, melalui penyuluhan dan kegiatan olah raga untuk mengentaskan saudara kita bekas penyandang kusta. Selama ini mereka terpasung di lembah duka, agar bangkit kembali ke lingkungan masyarakat umum dengan penuh percaya diri.

Baca juga: MEMERANGI LEPROPHOBYA (3): TITIK TERANG DI SUDUT HARAPAN

Kabarnya saat ini penderita kusta bertambah lagi di negara kita. Perlu upaya lebih serius meneruskan langkah-langkah pendampingan yang telah kita lakukan selama ini.

Kepada saudara-saudaraku penyandang kusta di seluruh tanah air, jangan berhenti untuk berusaha… Selain obat-obatan, yang dapat menolong adalah kemauan untuk sembuh. Jangan menunggu disapa, tapi buatlah dirimu agar tersapa, karena orang tidak lagi melihatmu berbahaya.

Ya.. Allah… Berilah mereka kekuatan walau beda penampilan. Mereka penuh pengabdian ya Allah… Aamiin.

Pak dr. Haryanto…, terima kasih banyak saya haturkan. Bapak sudah mengajak saya menyelenggarakan PORPENTANAS I. Sehingga saya mengenal dan mempelajari penyakit kusta, dan turut berpartisipasi memerangi Leprophobya.

Penghargaan saya untuk pak Haryanto dan seluruh jajaran Rumah Sakit Kusta Sitanala dan Rumah Sakit Kusta di Indonesia. Mereka telah memberikan pelayanan penuh pengorbanan dengan resiko tinggi, tapi tetap tegak dalam pengabdian bagi sesama. Subhanallah…

Lindungi mereka, para pejuang kemanusiaan itu ya TUHAN. Jauhkan dari segala penyakit… Aamiin.

Baca juga: MEMERANGI LEPROPHOBYA (4): MEREKA JUGA PEMBANGUN BANGSA

Kepada kawan-kawan, baik dari HIPSI, yayasan, organisasi, media, masyarakat… Terima kasih yang dalam atas partisipasi kawan-kawan semua, sehingga saat itu kita dapat membantu pemerintah memerangi Leprophobya. Tanpa kawan-kawan semua saya bukan siapa siapa.

Baca Juga:  La Wis Kadung Nglamar

Berilah kemudahan dalam ibadah dan amalnya ya ALLAH, mereka yang telah mengabdi pada negara, khususnya dalam menanggulangi penyakit kusta ini.

Suami, adik-adik dan anak-anakku, yang selama ini tak pernah berhenti mendukung kegiatan saya, khususnya menangani kusta. Terimalah kasihku sepenuh jiwa, seluas nurani. Love you all
Cintai dan bahagiakan mereka dunia akhirat ya ILLAHI… Aamiin.

Bapak Ibu, sembah sujud ananda dan terima kasih setulus hati, karena selalu membimbing ananda agar menjadi orang yang berguna bagi keluarga, masyarakat, bangsa dan Negara.
Satukan bapak ibuku di sorga-MU ya ROBB… Aamiin.

Semoga gairah untuk membantu sesama, termasuk pada penderita kusta, terus menyala dalam bangsa ini.
Semua bisa karena-MU. Puji syukur aku persembahkan pada-MU ya ALLAH.
Yang terbaik kiranya ALLAH berikan pada kita semua… Aamiin

Jakarta, 26 Juni 2018,
Pukul 00.30 dini hari

———————–
Catatan: Pada saat mendampingi penderita kusta, saya menulis sajak “MEROBEK SILAM YANG KELAM

Mungkin anda juga ingin membaca
“Wis Cukup” Pada malam itu, dari ruang duduk keluarga, setelah bapak memberi tahu kami tentang keputusan beliau untuk tidak meneruskan jabatannya sebagai Presiden...
Tutut Soeharto: TMII Membentuk Jatidiri Bangsa JAKARTA — Taman Mini Indonesia Indah (TMII) di 2018 memasuki usia ke-43 tahun. Sebuah usia yang cukup matang karena melalui berbagai ujian dan tantang...
Kisah Cinta Cucu Soeharto dan Pasangannya: Sahabat Jadi Cinta JAKARTA - Kabar bahagia datang dari keluarga Cendana. Siti Hardiyanti Indra Rukmana atau Tutut Soeharto akan menikahkan anak bungsunya, Danvy Sekartaj...
Jalan Tol III: Perjuangkan Harapanmu dan Kawan-kawanmu Sahabat, Bisa sahabat bayangkan bagaimana perasaan saya saat itu. Betul, marah, kesal, bingung, sebel, dan masih banyak lagi perasaan yang buruk berm...
Mbak Tutut dan Titiek Sepakat Rumah Cendana Dijadikan Museum JAKARTA — Rumah sederhana di Jl. Cendana No 6-8-10, Gondangdia, Menteng, Jakarta Pusat menjadi saksi Bapak Pembangunan memimpin Negara Kesatuan Republ...
DIET SAYA…, TIP MENURUNKAN BERAT BADAN Ada banyak yang bertanya, bagaimana keseharian saya merawat kebugaran, hingga usia saya yang hampir menyentuh usia 70 tahun. Saya ingin berbagi pen...
1 Comment
  1. Syamsul says

    Ini tulisan sangat edukatif, saya juga baru memahami apa itu kusta dari tulisan ini.

    Dalam beberapa tahun belakangan ini memang penyakit kusta mulai lagi bermunculan dan itu bisa lihat dimana mereka terabaikan dengan menjadi pengamen di jalanan walaupun mungkin sekarang tidak terlihat lagi, tapi penyakit ini masih tetap ada dan perlu penanganan yang lebih serius dari pemerintah.

    Tentu harus ada yang bisa menggerakkan kembali untuk menyadarkan tentang perlunya program memerangi penyakit kusta.

    Terimakasih Mbak Tutut.

Leave A Reply

Your email address will not be published.